Panitia Asian Games 2018 (INASGOC) siap menggelar turnamen uji coba pada sejumlah cabang olahraga pada 2017, atau setahun menjelang penyelenggaraan pesta olahraga empat tahunan itu di Jakarta dan Palembang.

“Salah satu fokus kami untuk tahun depan adalah penyelenggaraan test event sekitar bulan Oktober, selain juga melakukan sosialisasi ke masyarakat,” kata Wakil Ketua INASGOC Muddai Madang di Jakarta, Rabu (21/12/2016).

Sebanyak 10 cabang olahraga diharapkan bisa menggelar turnamen uji coba pada 2017 di venue-venue yang akan menjadi arena pertandingan Asian Games 2018. Namun, tidak menutup kemungkinan untuk menggelar uji coba lebih dari 10 cabang olahraga.

Sebelumnya “test event” untuk arena Asian Games 2018, kata Muddai, adalah Asian Youth Games. Namun mengingat dana yang terbatas, INASGOC mengajukan penyederhanaan turnamen uji coba dan disetujui oleh Dewan Olimpiade Asia (OCA).

“Jika menggelar Asian Youth Games, biayanya tentu sangat besar karena mirip dengan sebuah pesta olahraga,” katanya.

Cabang olahraga yang dipastikan akan menggelar turnamen uji coba internasional di antaranya panahan, bulu tangkis, pencak silat, taekwondo, atletik dan angkat besi. Venue-venue untuk turnamen uji coba tersebut diharapkan siap pada waktunya.

“Sejauh ini proses pembangunan atau renovasi infrastruktur untuk Asian Games 2018 masih sesuai waktu, namun memang agak ketat. Kami harapkan tidak ada kesalahan dalam hal teknis yang bisa menunda penyelesaian,” ujar Muddai.

Muddai juga mengakui terbatasnya dana membuat sosialisasi Asian Games 2018 di dalam dan luar negeri belum optimal.

Seharusnya saat ini gema Asian Games sudah gencar. Termasuk sosialisasi di luar negeri, terutama di negara-negara peserta Asian Games.

“Tahun 2017 nanti kami akan lebih menggencarkan sosialiasi Asian Games, termasuk ke luar negeri, bekerja sama dengan kedutaan besar kita di berbagai negara Asia,” katanya.(ant)

Sumber: http://olahraga.metrotvnews.com